3 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memboroskan Uang Anda di Saham Amazon

3 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Memboroskan Uang Anda di Saham Amazon

[ad_1]

  • Goldman Sachs adalah perusahaan Wall Street terbaru yang menaikkan target harga saham Amazon.
  • Amazon mungkin berkembang karena pesanan tempat tinggal, tetapi ini hanya sementara.
  • Raksasa ritel online itu telah membuat musuh di kedua sisi lorong politik.

Di tengah pandemi coronavirus, saham Amazon telah beredar. Ketika pasar ekuitas jatuh, saham Amazon (NASDAQ: AMZN) telah meningkat. Sejauh tahun ini AMZN naik hampir 30%.

AMZN adalah salah satu dari sedikit saham yang telah mencatat kenaikan dari tahun ke tahun. | Sumber: TradingView

Sebagai raksasa ritel online bersiap untuk melaporkan penghasilan pada akhir bulan ini, analis telah jatuh sendiri menetapkan target harga baru untuk saham. Awal minggu ini Jefferies Group meramalkan Amazon akan mencapai $ 2.800 pada tahun 2021.

Tidak mau kalah, Goldman Sachs sekarang telah menetapkan target harga saham pengecer online di $ 2.900.

Sumber: Indonesia

Dengan semua perkiraan bullish di luar sana, mudah untuk melupakan bahwa Amazon masih menghadapi tantangan besar ke depan. Risiko yang dapat memangkas proyeksi paling beragam berkisar dari lingkungan politik dan bisnis serta ekonomi yang ada.

Amazon mengundang polisi anti-trust

Ketika pemilihan pendahuluan Demokrat dimulai, Amazon berada di bawah pengawasan ketat dari beberapa kandidat yang meminta raksasa teknologi untuk berpisah. Tapi masalah ini dengan cepat jatuh di pinggir jalan saat perhatian beralih ke wabah COVID-19.

Namun, Amazon sekali lagi berada di garis silang pembuat undang-undang antimonopoli. Gejolak terbaru melibatkan laporan Wall Street Journal mengungkapkan itu Amazon secara diam-diam mengumpulkan data dari penjual pasarnya untuk menginformasikan keputusan tentang merek private label-nya.

Sumber: Indonesia

Ketua Peradilan DPR AS Jerry Nadler menyebutnya sebagai “laporan yang mengganggu.” Rincian tersebut memberi lebih banyak alasan bagi legislator untuk mencurigai Amazon menggunakan praktik anti-persaingan. Masalah persaingan tidak akan hilang dalam waktu dekat begitu Amazon menjadi sangat diperlukan dalam ekonomi pandemi.

Microsoft dan Google akan datang

Divisi cloud computing Amazon AWS adalah sapi perah raksasa ritel online yang tak terbantahkan. Meskipun mewakili hanya 11% dari total pendapatan Amazon di kuartal terbaru, AWS menyumbang 67% dari pendapatan operasional.

AWS saat ini adalah pemimpin dunia dalam pasar komputasi awan, tetapi para pesaingnya tumbuh lebih cepat.

Microsoft (NASDAQ: MSFT) Azure, yang berada di urutan kedua dalam pangsa pasar global, tumbuh 62% di Q4 2019. Pendapatan dari posisi ketiga Google (NASDAQ: GOOG) Cloud naik sebesar 53% sementara Penjualan AWS tumbuh sebesar 34% pada periode yang sama.

AWS memimpin Microsoft Azure dan Google Cloud di pasar komputasi awan. | Sumber: Statista

Meskipun Azure dan Google Cloud berasal dari basis pendapatan yang lebih rendah, mereka masih menawarkan persaingan yang signifikan untuk AWS.

Amazon lolos dari perusakan permintaan yang didorong oleh Coronavirus … untuk saat ini

Berkat pandemi coronavirus, kemerosotan ekonomi global sekarang menjadi kesimpulan terdahulu. Bulan lalu, Penjualan ritel AS jatuh dengan rekor 8,7%. Pada saat yang sama, penjualan ritel online meningkat 3,1% – sebagian besar karena permintaan yang disebabkan oleh pesanan tempat tinggal.

Sumber: Indonesia

Sebagai Klaim pengangguran AS melampaui 26 juta, berharap untuk melihat lebih banyak orang Amerika dengan daya beli yang berkurang – fakta yang akan memukul Amazon dengan keras. Sejauh ini telah terhindar karena belanja online adalah satu-satunya pilihan bagi banyak orang. Dan dengan bisnis yang sudah mulai mengurangi pengeluaran, AWS akan terpengaruh juga.

Analis mungkin telah melukis gambar yang indah untuk Amazon. Ini selanjutnya akan diperkuat oleh hasil bintang ketika raksasa e-commerce melaporkan pendapatan pada 30 April. Dari sana, kenyataan akan mulai menggigit.

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini tidak mencerminkan pandangan CCN.com dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi dari CCN.com. Para penulis tidak tertarik pada saham yang disebutkan di atas.

Artikel ini diedit oleh Sam Bourgi.

Terakhir diubah: 24 April 2020 17:21 UTC



[ad_2]
Sumber

Tentang A Fadilah

Lihat Juga

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

[ad_1] NEW DELHI: Perusahaan penyulingan India telah menyimpan sekitar 32 juta ton minyak di tank, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *