Emas memiliki 'potensi yang berkembang' untuk menembus $ 1.800 per ons, kata UBS

Emas memiliki ‘potensi yang berkembang’ untuk menembus $ 1.800 per ons, kata UBS

[ad_1]

Sebanyak 999,9 denda berada di atas batangan emas batangan emas seberat satu kilogram di kilang logam mulia Valcambi SA di Lugano, Swiss, pada 24 April 2018.

Stefan Wermuth | Bloomberg | Getty Images

Harga emas bisa “menembus ketinggian” yang terlihat awal tahun ini, setelah menurun pada bulan Maret bersama dengan aset di seluruh papan, menurut Joni Teves dari Bank Investasi UBS.

“Ada potensi yang berkembang (untuk emas) untuk menembus $ 1.800 (per ons) dalam pandangan saya,” Joni Teves, ahli strategi logam mulia di UBS Investment Bank, mengatakan kepada CNBC’s “Squawk Box Asia” pada hari Senin. Dalam waktu dekat, perusahaan memiliki harga target untuk emas di $ 1.790 per ounce.

Itu datang sebagai “minat investor terus tumbuh di lingkungan ketidakpastian dan tingkat riil negatif ini,” kata Teves.

Pada Senin sore waktu Singapura, harga tempat emas adalah sekitar $ 1,698.61 per ounce, kenaikan hampir 12% tahun ini.

Pekan lalu, Dewan Emas Dunia merilis laporan tren permintaan kuartal pertama 2020 untuk logam mulia, di mana itu menyoroti bahwa wabah global coronavirus adalah “faktor terbesar yang mempengaruhi permintaan emas.”

“Ketika skala pandemi – dan dampak ekonomi potensial – mulai muncul, para investor mencari aset safe-haven,” kata laporan itu. “ETF Emas melihat aliran masuk triwulanan tertinggi selama empat tahun di tengah ketidakpastian global dan volatilitas pasar keuangan.”

Sementara itu, UBS ‘Teves mengatakan langkah dalam emas telah didorong oleh “peningkatan minat investor, terutama dari investor institusi.”

“Emas menjadi menarik di lingkungan ini di mana ketidakpastian sangat tinggi, pertumbuhan diperkirakan akan melemah, dan pada saat yang sama Anda memiliki tingkat riil negatif yang membuat emas menarik untuk dipegang sebagai diversifikasi dalam portofolio investor,” kata Teves.

Sementara itu, Fat Prophets ‘David Lennox mengatakan kepada CNBC dalam sebuah email bahwa “penarik yang lebih besar” untuk harga emas adalah dalam tindakan pemerintah dan bank sentral.

Pengeluaran besar pemerintah untuk merangsang “ekonomi lesu” terkena dampaknya Covid-19 telah menimbulkan kekhawatiran tentang utang di masa depan tanpa virus, kata Lennox, yang merupakan analis sumber daya di perusahaan.

Selain itu, ia menambahkan, mata uang juga didorong lebih rendah karena bank sentral memangkas suku bunga untuk merangsang ekonomi.

Mata uang fiat pasca COVID tidak akan menjadi tempat untuk berinvestasi, “kata Lennox, mengacu pada mata uang yang dikeluarkan pemerintah yang tidak didukung oleh komoditas fisik.

[ad_2]
Sumber

Tentang Arif A Rohim

Lihat Juga

Rekor kehilangan pekerjaan, investor fokus pada pembukaan kembali, Dow naik 450

Rekor kehilangan pekerjaan, investor fokus pada pembukaan kembali, Dow naik 450

[ad_1] Seorang pria memakai topeng saat melewati Bursa Efek New York. Mark Lennihan | AP …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *