Franklin Templeton memungkinkan moratorium untuk Future Group cos NCDs

Franklin Templeton memungkinkan moratorium untuk Future Group cos NCDs

[ad_1]

Mumbai: Hampir seminggu setelah itu Franklin Templeton Reksa Dana mengumumkan penutupan enam skema pendapatan tetap, rumah dana juga mengungkapkan telah memberikan lebih banyak waktu untuk tiga Grup Masa Depan entitas untuk kewajiban obligasi non-konversi (NCD) mereka.

Ketiga entitas ini adalah: Rivaaz Trade Ventures, Nufuture Digital (India) dan Future Ideas.

“Skema Penghasilan Tetap yang dikelola oleh Franklin Templeton MF, atas permintaan Future Group, memperpanjang a moratorium sehubungan dengan kewajiban NCD jatuh tempo selama periode April-Juni 2020, “kata Franklin Templeton dalam sebuah catatan.

“Harap dicatat bahwa keputusan untuk memberikan moratorium diambil dengan baik sebelum pengumuman penutupan 6 skema pendapatan tetap kami yang berorientasi pada hasil pada tanggal 23 April 2020,” tambahnya.

Pada tanggal 27 Maret, sebagai kelegaan bagi peminjam di bawah tekanan karena Covid-19 dikurung secara nasional, Reserve Bank of India (RBI) telah memberikan peminjam pinjaman jangka waktu pilihan moratorium pembayaran pinjaman selama 90 hari untuk uang yang jatuh tempo. pada bulan Maret, April dan Mei dengan jaminan bahwa itu tidak akan mempengaruhi nilai kredit.

Selanjutnya, pada 30 Maret, Securities and Exchange Board of India (Sebi) melonggarkan pedoman yang berlaku untuk lembaga pemeringkat kredit (CRA) untuk pengakuan gagal bayar di tengah moratorium pinjaman yang diberikan oleh RBI.

FT 2

Sesuai dengan surat edaran Sebi tanggal 23 April, jika lembaga penilaian yang ditunjuk oleh Amfi berpandangan bahwa keterlambatan pembayaran bunga / pokok atau perpanjangan jatuh tempo jaminan oleh penerbit telah timbul semata-mata karena kuncian pandemi Covid-19 dan / atau mengingat moratorium yang diizinkan oleh RBI, lembaga penilaian tidak dapat menganggap hal yang sama sebagai default untuk tujuan penilaian pasar uang atau efek hutang yang dimiliki oleh reksa dana.

Namun, sesuai dengan sirkuler, jika ada perbedaan dalam penilaian sekuritas yang disediakan oleh dua lembaga penilaian, penilaian konservatif harus diterima.

Franklin Templeton mengatakan bahwa meskipun lembaga pemeringkat belum menganggap ini sebagai default, mereka telah meninjau kembali penetapan harga sekuritas ini, dan sesuai dengan peraturan, rumah dana menerapkan harga yang lebih rendah dari 2 harga yang disediakan oleh lembaga penilaian dalam portofolio empat skema penutupan mereka – Dana Risiko Kredit Franklin India, Dana Akrual Dinamis Franklin India (FIDAF), Rencana Pendapatan Jangka Pendek Franklin India, Dana Peluang Pendapatan Franklin India.

Tidak ada skema lain yang terkena dampak dari perkembangan ini, tambahnya.



[ad_2]
Sumber

Tentang Arif A Rohim

Lihat Juga

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

[ad_1] NEW DELHI: Perusahaan penyulingan India telah menyimpan sekitar 32 juta ton minyak di tank, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *