Minyak naik lebih lanjut di atas $ 26 karena OPEC + memulai pemangkasan rekor

Minyak naik lebih lanjut di atas $ 26 karena OPEC + memulai pemangkasan rekor

[ad_1]

LONDON: Minyak naik lebih lanjut di atas $ 26 per barel pada hari Jumat karena OPEC dan sekutunya memulai pemotongan rekor produksi untuk mengatasi pasokan kekenyangan karena krisis coronavirus yang telah membebani pasar.

Tolok ukur minyak global, Brent minyak mentah, telah turun hampir 60 persen pada tahun 2020 dan mencapai level terendah 21 tahun bulan lalu karena pandemi menekan permintaan dan OPEC dan produsen lain memompa sesuka hati sebelum mencapai kesepakatan pasokan baru yang dimulai pada hari Jumat.

Brent untuk Juli naik 14 sen, atau 0,5 persen, menjadi $ 26,62 pada 1336 GMT. Minyak mentah AS untuk Juni naik $ 1,18, atau 6,3 persen, mencapai $ 20,02. Kedua tolok ukur menguat tajam pada hari Kamis. Brent naik 12 persen dan minyak mentah AS naik 25 persen.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya, yang dikenal sebagai OPEC +, telah sepakat untuk memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari mulai 1 Mei.

Meski begitu, ada keraguan pengurangan, yang terbesar yang pernah disepakati, akan cukup karena permintaan tidak mungkin pulih dengan cepat.

“Pemotongan produksi akhirnya menendang,” kata Craig Erlam, analis di broker OANDA. “Harga masih sangat rendah dan dua minggu ke depan kemungkinan akan melihat pengembalian volatilitas ekstrem.”

Sebuah survei Reuters pada hari Kamis menunjukkan bahwa sebelum penurunan produksi baru, OPEC dengan tajam meningkatkan produksi ke level tertinggi sejak Maret 2019, menambah kelebihan pasokan yang sudah ada di pasar.

“Pemulihan permintaan akan diredam,” kata Stephen Brennock dari broker minyak PVM. “Terlebih lagi, pembatasan OPEC + yang mulai berlaku hari ini tidak akan ada obat mujarab untuk ketidakseimbangan pasokan yang besar.”

Menggarisbawahi kesulitan yang akan dihadapi beberapa produsen dalam memenuhi komitmen mereka, sumber-sumber industri mengatakan Irak akan berjuang untuk memenuhi kuota pemotongan produksinya hampir seperempat. Irak adalah produsen OPEC terbesar kedua.

Juga mendukung harga minyak, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan persediaan minyak mentah naik 9 juta barel pekan lalu, kurang dari perkiraan analis kenaikan 10,6 juta barel.

“Ini adalah minggu kedua berturut-turut dari angka persediaan dan permintaan produk menunjukkan titik terendah dari pasar AS,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp.



[ad_2]
Sumber

Tentang Arif A Rohim

Lihat Juga

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

[ad_1] NEW DELHI: Perusahaan penyulingan India telah menyimpan sekitar 32 juta ton minyak di tank, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *