Pasar Saham Gila Rally pada Studi Gilead's Remimsy Remdesivir

Pasar Saham Gila Rally pada Studi Gilead’s Remimsy Remdesivir

[ad_1]

  • Pasar saham melonjak setelah Gilead melaporkan “data positif” pada uji coba remdesivir untuk COVID-19.
  • Penelitian Gilead tidak meyakinkan, dan obat tersebut terlihat overhyped.
  • Investor harus berhenti mencari peluru ajaib dan menerima bahwa tidak ada solusi mudah untuk pandemi coronavirus.

Itu Pasar saham A.S. naik tajam hari ini setelah Ilmu Gilead (NASDAQ: GILD) melaporkan hasil awal “positif” dalam uji coba remdesivir untuk mengobati COVID-19. Sayangnya, hasil uji coba tidak dapat disimpulkan, dan penelitian China sebelumnya menunjukkan hal itu obat tidak bekerja.

Investor tampaknya berusaha keras untuk mencari alasan untuk mengabaikan fundamental ekonomi AS yang memburuk. Dan ini mungkin kembali menghantui mereka ketika kenyataan akhirnya meresap.

Gilead Sciences (hitam) menyuntikkan hopium ke pasar saham yang lebih luas (biru) pada hari Rabu. | Sumber: Yahoo Finance

Pandemi Coronavirus Lebih Buruk dari Sebelumnya

Dengan angka, pandemi coronavirus lebih buruk dari sebelumnya. Amerika Serikat menambahkan lebih dari 25.000 kasus baru kemarin, bersama dengan 2.470 kematian, menjadikan total kematian menjadi 59.266. Banyak negara tetap dikunci untuk memperlambat penyebaran penyakit.

Orang perlahan akan kembali ke aktivitas normal mereka. Tetapi keadaan mungkin tidak akan pernah sama sampai ada pengobatan yang efektif untuk COVID-19. Banyak yang bergantung pada harapan mereka pada remdesivir, pengobatan eksperimental yang dikembangkan oleh Gilead Sciences.

Gilead mengembangkan remdesivir sebagai pengobatan potensial dari virus Ebola, tetapi karena aktivitas anti-virus yang kuat, dengan cepat disebut-sebut sebagai pengobatan potensial untuk COVID-19. Sekarang, Gilead mengklaim telah menemukan dorongan dalam penelitian baru-baru ini, tetapi hasilnya meninggalkan banyak yang harus diinginkan karena mereka tidak memiliki kelompok kontrol.

Pasar Saham Mengabaikan Rincian Utama dari Studi Remdesivir

Percobaan melibatkan dua kelompok pasien yang dirawat di rumah sakit dengan kasus COVID-19 yang parah. Satu kelompok menerima Remdisivir selama lima hari sementara kelompok lain minum obat selama sepuluh hari.

Studi ini menemukan bahwa setengah dari pasien di kedua kelompok dipulangkan dalam waktu 14 hari, dan 64,5% dari pasien yang menerima pengobatan yang lebih pendek dikeluarkan dibandingkan dengan 53,8% yang menerima perawatan yang lebih lama.

Menurut Aruna Subramanian, peneliti utama studi ini, hasilnya menggembirakan. Dia menyatakan sebagai berikut:

Data ini menggembirakan karena menunjukkan bahwa pasien yang menerima Remdesivir yang lebih pendek dan 5 hari mengalami peningkatan klinis yang sama dengan pasien yang menerima kursus pengobatan 10 hari.

Temuan Subramanian tampaknya sama sekali tidak relevan. Penelitian ini tidak membuktikan bahwa remdesivir mengobati virus corona karena tidak termasuk kelompok kontrol. Tidak ada pasien yang menerima plasebo. Itu berarti kita tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah remdesivir memiliki dampak klinis pada pasien.

Dan sementara Subramanian mungkin tidak setuju, fakta bahwa pasien yang terpajan dengan remdesivir lebih lama menghabiskan lebih banyak waktu di rumah sakit menimbulkan pertanyaan tentang apakah obat itu dapat melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Tapi reli pasar saham hari ini menunjukkan bahwa investor sangat mabuk pada pengobatan hopium COVID-19 sehingga mereka tidak peduli dengan detail sial ini.

Penafian: Artikel ini mewakili pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi atau perdagangan dari CCN.com. Kecuali disebutkan sebaliknya, penulis tidak memiliki posisi dalam saham yang disebutkan.

Artikel ini diedit oleh Josiah Wilmoth.

[ad_2]
Sumber

Tentang A Fadilah

Lihat Juga

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

[ad_1] NEW DELHI: Perusahaan penyulingan India telah menyimpan sekitar 32 juta ton minyak di tank, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *