Saingan India membanting model bisnis Uber

Saingan India membanting model bisnis Uber

[ad_1]

Saingan utama Uber di India memiliki beberapa saran yang tidak diminta untuk startup A.S.: Lokal.

“Mereka memiliki pendekatan pemotong kue yang sangat dalam hal apa model dan bagaimana [to] memaksa memasukkannya ke dalam geografi apa pun, “Pranay Jivrajka, seorang eksekutif puncak di Ola Cabs, mengatakan di sela-sela Forum Bisnis Asia CNN di Bangalore.

Jivrajka, yang sampai saat ini menjabat sebagai COO Ola, mengatakan bahwa Uber harus membuang pendekatan satu ukuran untuk semua dan alih-alih mencoba memahami “nuansa lokal” yang akan membantunya mengidentifikasi layanan yang benar-benar diinginkan oleh pengguna dan pengemudi.

Uber menolak mengomentari komentar Jivrajka.

Uber dan Ola telah bertahun-tahun mengobarkan pertempuran sengit demi supremasi di India, pasar dengan 1,3 miliar pelanggan potensial. Negara ini telah mengambil peningkatan signifikansi untuk Uber setelah serangkaian kemunduran baru-baru ini di tempat lain di Asia.

Perusahaan yang berbasis di San Francisco itu menangguhkan operasinya di Taiwan minggu lalu, enam bulan setelah menjual operasinya di Cina kepada saingan lokal Didi Chuxing. Didi, yang membawa perlawanan ke Uber di pasar asing utama, adalah salah satu investor Ola.

Di India, Uber sering menemukan dirinya mengejar saingannya yang berbasis di Bangalore. Penawaran produk lokal terbaru – yang memungkinkan pengguna India memesan mobil sepanjang hari – sudah ditawarkan oleh Ola di 85 kota.

Ola juga memungkinkan pengguna memesan salah satu becak mobil beroda tiga di mana-mana di India, layanan yang dimulai Uber tetapi kemudian dihentikan pada 2015.

“Apa yang telah membantu kami adalah memiliki telinga ke tanah dalam hal memahami apa yang diinginkan pengguna,” kata Jivrajka.

Terkait: Saingan Uber bekerja sama di Asia

CEO Uber Travis Kalanick menegaskan bahwa perusahaannya tidak siap untuk meninggalkan India.

“Kami kalah, tetapi kami melihat jalan menuju profitabilitas,” kata Kalanick selama kunjungan Desember ke Delhi. “Kita melihat diri kita berada di sini dalam jangka panjang.”

Terkait: Uber menangguhkan layanannya di Taiwan saat denda meningkat

India tidak selalu merupakan pasar langsung bagi kedua perusahaan – puluhan ribu pengemudi yang mewakili Uber dan Ola melakukan pemogokan di Delhi minggu ini, menuntut bayaran dan tunjangan yang lebih baik. Pemerintah Delhi telah menawarkan untuk menengahi perselisihan tersebut.

Jivrajka tidak mengomentari protes, tetapi mengatakan bahwa fokus utama Ola tetap membawa lebih banyak pengemudi ke platformnya.

“Kami membutuhkan lebih banyak pendorong karena laju peningkatan permintaan jauh lebih tinggi daripada jumlah penawaran yang dikumpulkan,” katanya.

Terkait: CEO Uber keluar dari dewan penasihat bisnis Trump

Jivrajka juga memiliki beberapa saran untuk raksasa Lembah Silikon lain yang berharap untuk memasuki India: pembuat mobil listrik Tesla.

“Tidak ada aturan di jalan-jalan India,” kata Jivrajka. “Satu hal yang dikatakan banyak orang adalah bahwa jika Anda bisa mengemudi di India, Anda bisa mengemudi di mana saja.”

– Manveena Suri berkontribusi melaporkan

CNNMoney (Bangalore, India) Pertama kali diterbitkan 13 Februari 2017: 8:48 ET

[ad_2]
Sumber

Tentang A Fadilah

Lihat Juga

Rencana baru Verizon: Konsumen menang, investor kalah

Rencana baru Verizon: Konsumen menang, investor kalah

[ad_1] Verizon telah mengembalikan paket data tak terbatasnya. Itu bagus jika Anda seorang pelanggan Verizon. Tetapi ini adalah berita buruk bagi para investornya. Verizon (VZ) saham turun hampir 1,5% pada awal perdagangan Senin. Sekarang turun sekitar 10% sepanjang tahun ini, menjadikannya kinerja terburuk Dow di tahun 2017. Langkah Verizon adalah tanda yang jelas bahwa perusahaan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *