Trump Menyerah pada Dow Jones di Saat Kemungkinan Terburuk

Trump Menyerah pada Dow Jones di Saat Kemungkinan Terburuk

[ad_1]

  • Donald Trump harus memutuskan apakah dia ingin memompa pasar saham atau menjadi tangguh di China.
  • Pada hari Jumat, Dow Jones membuktikan bahwa hal itu tidak dapat mengatasi munculnya kembali ketegangan perang dagang.
  • Wall Street mungkin baru saja kehilangan sekutu terbesarnya.

Sentimen pasar saham retak pada hari Jumat, karena Dow anjlok lebih dari 600 poin. Sementara fundamental ekonomi telah mengerikan, katalisator sebenarnya untuk kerugian mungkin merupakan peningkatan dramatis dalam ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina. Dengan pembicaraan tentang tarif di atas meja, Presiden Trump menghindari Wall Street, dan alasannya tidak bisa lebih jelas.

Gejolak Pasar Saham Meninggalkan Gedung Putih Dengan Keputusan yang Sulit

Salah satu kartu panggil pemerintahan Trump adalah pasar saham setinggi langit dan pengangguran yang sangat rendah. Dengan lebih dari 30 juta orang Amerika sekarang menganggur, dan Dow Jones berada di posisi tertingginya, tanpa memandang siapa yang Anda salahkan, chip itu hilang.

Dow terguncang pada hari Jumat karena ketegangan AS dengan China mendesis. | Sumber: Yahoo Finance

Hal ini membuat Trump dan para penasihatnya memiliki keputusan sulit mengenai pemilihan umum pada musim gugur.

Apakah mereka terus memprioritaskan Wall Street, atau mereka memperkuat basis dukungan mereka dengan “Amerika Dulu” yang kuno?

Jika Jumat ada indikasi, keputusan ini telah dibuat, dan itu tidak baik untuk Dow.

Pengangguran merajalela, dan pasar saham tidak lagi menjadi prioritas Trump. Mempertahankan markasnya dan mencoba mengukir “dinding biru” Biden telah menjadi prioritas utama.

Ketegangan Tiongkok Menguatkan Dow Jones yang Rentan

Hubungan A.S. dengan Cina sekarang berada pada titik terendah selama berbulan-bulan. Sementara Trump berharap untuk menandatangani kesepakatan fase satu dan meluncur ke istilah lain di belakang saham setinggi langit, ini bukan lagi pilihan. Presiden menyalahkan dampak dari pandemi coronavirus di Cina.

Setelah media pemerintah China mengolok-olok kritik AS terhadap tanggapan COVID-19 mereka, Gedung Putih merespons dengan mendorong prospek tarif lebih banyak ke arah China.

Ini secara efektif berarti periode bermain-baik sudah berakhir, dan perang dagang sudah kembali. Kejatuhan di pasar saham adalah segera, karena ekuitas dijual, dan pergerakan signifikan terhadap perdagangan risk-off diamati.

Sudah ada skeptisisme yang parah atas reli baru-baru ini di Wall Street, dengan banyak pedagang menggaruk-garuk kepala karena data runtuh, dan Dow melonjak ke bulan terbaik dalam 33 tahun.

Sumber: Sven Henrich melalui Twitter

Jika angin sakal tidak cukup kuat untuk sapi jantan, kebangkitan ketegangan perdagangan bisa menjadi perkembangan yang memberi tip momentum kembali dalam mendukung beruang. Jika Trump menguji ketahanan pasar terhadap berita buruk, pengujian itu pasti gagal.

Pada titik ini, tangan presiden terikat. Dia tidak bisa lagi memanfaatkan ekonomi untuk suara, dan sementara para pendukungnya berpura-pura bahwa Biden bukan kandidat yang kuat, Trump terobsesi dengan jajak pendapat. Semua faktor ini menunjukkan bahwa siklus pemilu akan sulit.

Wall Street Semoga Tidak Lagi Menjadi Prioritas Utama Untuk Trump

Menjadi tangguh di Tiongkok adalah taktik hebat yang membuat pemilih negara merah dan ungu bergabung. Gedung Putih tahu ini, tetapi itu berarti menyerah pada Dow Jones tepat pada saat momentum sudah mulai memudar.

Trump harus menemukan cara untuk mendapatkan negara-negara ungu yang berjuang seperti Nevada dan Michigan di atas dengan kampanyenya. | Sumber: Carl Quintanilla melalui Twitter

Itu adalah pil yang sulit untuk ditelan bagi Wall Street dan yang lebih sulit bagi seorang presiden yang telah menikmati rekor tinggi setelah rekor tinggi untuk sebagian besar masa jabatannya.

Penafian: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini mencerminkan pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai saran investasi dari CCN.com.

Artikel ini diedit oleh Sam Bourgi.

Terakhir diubah: 2 Mei 2020 4:42 PM UTC



[ad_2]
Sumber

Tentang A Fadilah

Lihat Juga

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

penyimpanan minyak strategis: persediaan minyak India berbiaya rendah, mengisi 32 juta ton penyimpanan komersial

[ad_1] NEW DELHI: Perusahaan penyulingan India telah menyimpan sekitar 32 juta ton minyak di tank, pipa dan di kapal, mengambil keuntungan dari harga minyak yang rendah untuk membantu negara memangkas tagihan impor, menteri perminyakan Dharmendra Pradhan mengatakan pada hari Senin. India, importir minyak terbesar ketiga di dunia, membeli lebih dari 80% kebutuhan minyaknya dari pasar …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *